Kisah itu

September 28, 2006

Ramadan yang menguji kita

Filed under: Uncategorized — anassaudi @ 3:41 am

Dalam kemuliaan ramadan ini kami diuji dengan satu dugaan yang sangat tidak diduga. Kami dalam entri kali ini merujuk kepada rakan-rakan serumah di 301 Riccarton. Pulang sahaja dari tarawih di surau universiti kami disambut dengan berteraburnya bilik hasil punggahan dari laci-laci kami. Sungguh, saya dan rakan rakan sungguh terkejut kerana peristiwa itu. Sungguh kejam kenyataan yang terpaksa kami terima kali ini. Rumah kami telah dipecah masuk!!.

Dalam peristiwa sedih yang terjadi semalam, 4 daripada 8 bilik di rumah kami telah diceroboh masuk. Mana yang berkunci dikopak habis pintunya. Apa yang diambil? Pencuri haram jadah yang tak berguna walau sesen pun ini mengaut laptop, telefon bimbit, kamera, wang ringgit(ringgit tau bukan dolar(lima belas ringgit pun nak ambik, sabar je la ye alip), wang dolar, ipod, jam tangan dan juga sebuah basikal. Alhamdulillah, basikal itu hanya ditinggalkan di tepi jalan di satu lorong. Mujur Aiman ternampak akan basikal itu pada tengah hari hari ini. Mungkin si pencuri haram tak berguna satu sen pun ini terasa kasihan atau terasa malas mahu mengayuh basikal itu.

Peristiwa semalam mengingatkan kami agar sentiasa berhati-hati dengan keselamatan rumah kami. Selama ini tidak pernah saya terfikir yang rumah kami akan diperlakukan sedemikian. Namun, takdir Allah tidak mustahil. Mana-mana hamba yang mahu diuji pasti akan dibayar tunai dan terpulanglah pada yang diuji sama ada mahu redha atau tidak. Sungguh, kami berasa sedih dan amat ketakutan. Kami bukan takut kerana mahu bertumbuk dengan pencuri haram jadah tak berguna satu sen pun itu. Kami cuma takut kerana kami dapat merasakan bahawa pencuri haram jadah tak berguna satu sen pun ini memiliki kunci rumah kami!. Bayang kan jika mereka datang kembali dengan keinginan mahu merompak empat lagi bilik yang mereka tinggalkan sebelum ini. Kami merasa sangat hairan dan pelik akan cara yang mereka gunakan untuk memasuki rumah kami. Tiada kesan kopakan di pintu utama. Kami cukup pasti bahawa rumah kami dikunci seperti biasa dan atas dasar ini kami merasakan pencuri haram jadah tak berguna satu sen pun ini boleh memasuki rumah kami sekali lagi.

Saya secara peribadi merasa sangat tidak tenteram dan bimbang. Perasaan kasihan terhadap rakan rakan yang lain turut menyelubungi diri. Benar, tiada siapa yang mahu rakan rakan mereka ditimpa musibah yang memedihkan. Bayangkan hasil usaha anda selama bertahun tahun, koleksi gambar kenangan, video-video berharga, hadiah dari yang tersayang hilang begitu sahaja tanpa mampu anda mempertahankannya. Saya bersyukur kerana bilik saya terselamat untuk kali ini.

Kepada rakan rakan 301, sabarlah. Kita punya tuhan untuk kita adukan perkara ini. Kita masih ada ramadan yang mengubat hati. Berdoalah kepada Allah agar kejadian yang sama tidak berulang lagi. Berdoalah kepada Allah agar kerugian ini hanya sementara dan dibalas ganjarannya dengan kesabaran kita. Saya benar-benar kagum dengan rakan-rakan saya ini kerana masih mampu tersenyum dan ketawa pada malam itu. Semangat kalian amat menyentuh hati saya. Sabar ya rakan-rakan. Juga haraplah kepada Allah agar pihak yang tertentu dapat membantu kita dalam menanggung kerugian ini.

Terima kasih kepada rakan-rakan yang sudi menghulurkan takziah kepada kami. Kehadiran Ummu, Bud, Pisang, Atoy, Iqbal, Wan Fadli, Ila, Ira dan Drew amat kami hargai. Sesungguhnya kami amat terharu dan menghargai kebimbangan yang dicerminkan kalian.

Ramadan kali ini menguji kami
Semoga kami tahan diuji

[Baru diupdate]
Tambahan: Terima kasih daun keladi juga kepada Kakok dan Bijan yang sudi mengunjungi kami sebentar tadi.

Nota:Ada tambahan nama Ummu. Penulis benar benar terlupa. Bukan sengaja ya

8 Komen »

  1. banyakkan berdoa agar rumah kamu dipelihara dari perkara yang tidak diingini lagi..manusia itu lagi dahsyat dari syaitan..

    Komen oleh ila_anime — September 28, 2006 @ 5:00 am

  2. Man… nothing much I can do to help. But I’m really sorry for you guys. May the worthless burglars be banished to Hell.

    Komen oleh Ka-Mun — September 28, 2006 @ 7:38 am

  3. sabar2.. ramadhan mmg penuh dgn dugaan!! sama2 berdoa agar mereka yang terlibat tu buka hati pulang balik!! harap2 la yer..

    Komen oleh mohd azmir — September 28, 2006 @ 9:53 am

  4. korang lupa baca doa masuk rumah kot.. cuba tampal kat depan pintu masuk.. =p

    Komen oleh sangkuriang — September 28, 2006 @ 10:54 am

  5. bersabarlah..orang yang beriman mmg byk ujian..semoge tergolong didlmnye insyaallah..manfaatkan ramadhan al-mubarak dgn sepenuhnye..”evryting’s happen for a greater reason…”..tabahkan hati keh..

    Komen oleh mun — September 28, 2006 @ 11:55 am

  6. sorry to hear that.. Tuhan menguji takkan berhenti (quote siti nurhaliza)

    Komen oleh Rosh — September 28, 2006 @ 4:57 pm

  7. Salam.

    Banyak-banyakkan bersabar.
    Tuhan menguji kerana kasihkan hamba-Nya.

    Komen oleh Rebecca Ilham — September 29, 2006 @ 4:49 am

  8. Ingat Allah sentiasa…insyaAllah dirimu akan tenang..ameen

    Komen oleh Anonymous — September 30, 2006 @ 2:08 am


Suapan RSS untuk komen-komen bagi kiriman ini. TrackBack URI

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: