Kisah itu

Disember 29, 2006

Celaru

Filed under: Uncategorized — anassaudi @ 12:20 pm
Banjir bukan di Johor tetapi di Kedah[gambar hiasan,cantik tak?]



Kembali menulis

‘Saya bukan saya yang dahulu’

Saya teringat kata kata yang pernah saya dengar

Menafikan siapakah diri mereka tatkala ini

Mereka bukan mereka yang dahulu

Mereka insan yang baru

Dan kini saya faham mengapa

Kerana saya rasakan saya Anas yang baru

Sekadar memulakan bicara dengan menceritakan perihal peribadi

Tiada kebenaran pada kata-kata di atas

Cuma saya rasakan

Saya semakin sihat sekarang ini

Sihat dalam ertikata yang luas

Sihat tubuh badan semestinya, banyak sungguh makanan sudah dimuatkan dalam tangki perut ini

Nasi lemak, roti canai, apam balik boleh dikatakan menyaluri usus perut ini setiap minggu

Sihat dari penyakit jiwa, saya mampu jika saya memilih untuk melupakan

Saya melupakan segalanya

Tapi
Pengajaran dari peristiwa lama tidak pernah saya lupakan

Saya tidak melepaskan peluang sementara masih berada di tanah air
Memerhatikan apa yang dikatakan sebuah kemajuan negara yang dahulunya bernama Malaya, Tanah Melayu, Inderapura, apa-apalah

Memerhatikan dengan mata kasar
Memerhatikan dengan mata halus
Memerhatikan dengan mata hati
Memerhatikan dengan mata pena
Memerhatikan dengan mata pisau

Apa yang saya perhatikan?
Banyak perkara yang cliche( meminjam perkataan gempak ini, sudah tentu pembaca sekalian membayangkan kehebatan penulis kerana menggunakan perkataan yang hebat dan mantap, maaf penulis tidak hebat seperti jangkaan pembaca sekalian, penulis sekadar manusia berperut tanpa sebarang pembahagian enam).
Perkara yang terjadi berulang-ulang
Kerana isi manusia itu sama sahaja
Cumanya, isi itu bergantung bagaimana ia dipupuk dan dibentuk
Seperti buah, jika dijaga dan ditanam pada tempat yang betul, izin tuhan, eloklah buahnya.
Jika kita dibentuk dengan baja wang
Maka buahnya berbau wang dari segala segi
Saya melihat peristiwa banjir yang berlaku baru-baru ini sebagai tragis dan menyedihkan
Lebih-lebih lagi ketika aidiladha jelang mentiba (menjelang tiba)
Bangunan-bangunan, rumah-rumah, pesantren-pesantern, pondok-pondok, habis ditenggelami air
Banjir yang dikatakan luar biasa itu sungguh mengujakan
Kuantiti hujan yang turun dalam tempoh 24jam di Johor itu bersamaan dengan kuantiti hujan selama 2 bulan yang normal
Saya bersimpati dengan mangsa-mangsa bencana alam itu
Namun, simpati saya hanya kepada mereka yang memandang bencana itu sebagai ujian dari Tuhan yang esa
Tidak kepada mereka yang mengambil kesempatan dalam keadaan sukar ini merompak hak-hak orang lain.[pautan]
Kenapakah mereka sanggup mengambil kesempatan ke atas kesukaran orang lain?
Jika saya melihat dengan mata kasar, saya katakan mereka jahat
Jika saya melihat dengan mata halus, saya katakan mereka tiada moral
Jika saya melihat dengan mata hati, saya katakan mereka pasti ada sebab di sebalik perbuatan keji ini (mungkin baja mereka wang?)
Jika saya melihat dengan mata pena, saya menulis tentang mereka
Jika saya melihat dengan mata pisau, maka saya tidak nampak apa-apa kerana mata pisau kegunaannya adalah untuk memotong dan membunuh orang yang tidak berguna ini.
Apalah nasib kita sekarang
Dipenuhi dengan orang-orang yang sukar untuk dipercayai
Kita susah mahu percaya
Tindakan mereka susah dijangka dan tidak tersangka
Mereka kaum kita
Mereka seagama kita
Tetapi apa yang membezakan aku dan dia?
Bezanya adalah pilihan kita
Manusia ada hak memilih
Ah! Bukan hak untuk memilih, cuma diberi peluang untuk memilih. Jika bicara soal hak, kita tiada hak ke atas hidup milik Ilahi
Manusia itu memilih untuk berbuat begitu, mengambil kesempatan orang yang susah untuk senang
Mereka tahu menyelamatkan nyawa adalah lebih bernilai dari wang kerana wang tidak mampu mengembalikan nyawa.
Mereka tahu ganjaran Ilahi lebih tinggi dari suapan ringgit yang tidak seberapa
Mereka tahu dari segi moral dan agama mereka salah
Tapi, mereka sudah memilih begitu

Perihal banjir itu cuma satu daripada beribu-ribu dan berbapa-bapa persoalan kehidupan yang menanti jawapan dari saya, kamu dan mereka.

Tuding jari pada saya. Katakan saya hanya tahu membebel. Tuding jari pada kamu, katakan kamu mampu mengubahnya. Tuding jari pada mereka, katakan kamu patut memilih yang lebih bijak. Tuding jari sesama kita, kerana kita semua sama sahaja.

Dunia politik kali ini benar-benar mengecewakan
Dunia sosial lebih parah dan menuntut satu perubahan
Dunia ekonomi? Ah, pedulikan sama itu penggabungan yang mega.
Dunia hiburan? Pergi mati
Dunia luar negara? Selamat menunaikan ibadah haji
Dunia rempit? Chill sudeyh

Banyak benar perkara yang saya tidak puas hati
Yang saya perlukan jawapan
Yang saya rasakan tulisan saya kali ini hanya menambahkan lagi kekalutan dalam diri saya
Malah lebih teruk lagi jika tulisan ini menyusahkan kalian untuk membacanya
Benar saya tiada satu bentuk tulisan yang mengarah saudara-saudari sekalian pada satu isi yang satu
Tulisan kali ini bercelaru kerana ia pilihan saya. Lagipun saya mahu mengembangkan karya saya. Suka hati.
Isu kenaikan yang memang menjadi tanggungjawab rakyat menghadapinya demi negara

[Semua mahu naik sejak akhir-akhir ini. Baru kita dikejutkan dengan kenaikan harga minyak. Kerajaan katakan tiada barang lain yang akan naik harganya.Tiba-tiba sahaja, harga air naik, harga ayam naik kembali turun, harga tol juga naik. Alahai, marilah kita rakyat sama-sama menanggung kebodohan orang lain.]

Isu percutian seorang pentadbir tatkala Negara dilanda bencana yang buruk

[Biarlah dia pentadbir bukan pemimpin]

Isu kenaikan harga simen(pautan)
Isu penggabungan utusan dan NST
Isu kemenangan Fiq ( santai seketika, oh tak bole blah )
Isu pembelian saham PPB oleh Wilmar [pautan]

Banyak sekali isu yang saya memang berhajat mahu kemukakan pendapat, tetapi saya rasakan pendapat-pendapat saya boleh kedapatan di banyak lagi ruangan yang bagi saya memperjuangkan isu rakyat jelata.

Cumanya saya berminat mahu mengutarakan bahawa politik sudah digunakan sebagai medium untuk mengutip kekayaan. Selagi anda berkuasa, maka kumpullah segala yang ada. Ratahlah harta rakyat jelata. Abaikan kerugian dan kesusahan mereka. Asalkan isteri-isteri anda dapat membeli make-up yang mahal-mahal, dapatlah ditonjolkan pada artis-artis bollywood. Nanti jika mahu laga pipi barulah terasa syiok!
Sungguh saya kecewa dengan politikus masa kini. Saya rasakan tugas mereka dari mata kasar saya ini sebagai hiasan semata. Tapi bukan sekadar hiasan, mereka mampu mencedok lauk kepada mangsa banjir. Dan beruntunglah mangsa banjir yang mendapati kehadiran dua pencedok lauk pada hari dan waktu yang sama dan yang seorang penceduk lauk itu terus lenyap ke luar negara!

Saya berharap akan adalah sinar perubahan dalam arus politik semasa kali ini. Bak kata pepatah, sekali air bah sekali pantai berubah. Dan kita menanti gelombang apakah yang bakal menjatuhkan keparat-keparat yang tidak berguna ini.
Mungkin kata-kata saya tidak sesuai mengatakan mereka sebagai keparat. Maka maafkan saya ya.

Saya rasakan sudah cukuplah saya mengemaskini kali ini. Saya sudah lontarkan separuh ketidakpuashatian ke dalam blog ini. Jika saya lontarkan kesemuanya sekarang maka saya rasa blog ini sendiri tidak akan mampu menampungnya. Sebenarnya saya bohong, blog ini pasti mampu menanggungnya, sebaliknya saya sudah penat memikir, bahasa apa yang sesuai, apa nak ditulis, sesuai ke? wajar ke? hebat ke? mantap ke? dan saya sudah penat. Penat ya kalau kita memikirkan tentang orang lain. Maksud saya seperti saya kali ini memikirkan mungkin ada kalangan pembaca yang tidak suka corak penulisan saya. Kalau difikirkan sangat maka saya tidak dapat menulis haram sepatah ayat pun. Bagi saya, jika terlalu memikirkan orang lain, mahu berak pun takut kerana bimbang orang terbau najis kita. Yaiks, saya yakin anda akan termuntah dan berdiet pada keesokan harinya, kerana hari ini kita makan!!(jika tidak faham jenaka ini abaikan sahaja, jika mahu tahu lawati salah satu pautan rakan saya di christchurch)

Saya bermain futsal bersama rakan-rakan adik saya, sekejap saja sudah penat tetapi saya puas. Haha, anda tahu kenapa? Tak perlu tahu, saya hanya menjaringkan beberapa gol. Haha
[main dengan budak-budak bolehla]

Oklah
Saya mahu berundur diri
Terima kasih kerana sudi membaca
Ma I do A ri . Bang! (bunyi tembakan pistol)

Tinggalkan Komen »

Tiada komen.

Suapan RSS untuk komen-komen bagi kiriman ini. TrackBack URI

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: