Kisah itu

Februari 14, 2007

Semua itu cita-cita

Filed under: Uncategorized — anassaudi @ 3:32 pm

Ya, saya peminat Raul dan Real Madrid

Pada usia sebegini tua, saya rasakan sedikit gusar dan gundah. Memikirkan apakah yang bakal saya tempuhi pada masa yang bakal menjelang. Sering saya terfikir, 10 tahun, 20 tahun dari sekarang, bagaimanakah kehidupan saya? Apakah yang akan saya lakukan? Di manakah saya akan berpijak? Di bumi yang nyata atau di alam mimpi semata? Sungguh, saya merasakan sedikit kalut sejak akhir-akhir ini. Memikirkan masa hadapan. Ya, subjek yang menjadi persoalan sejak di zaman tadika lagi. Saya tidak pernah tetap dengan cita-cita. Tidak. Tidak pernah. Saya teringat ketika mengisi maklumat untuk dimuatkan dalam buku rekod murid di zaman sekolah rendah, saya pernah menulis pekerjaan di bawah sebagai cita-cita saya.

1. Peguam
2. Polis
3. Pemburu
4. Guru
5. Saintis

Senarai di atas merupakan senarai cita-cita saya ketika masih di tahap satu. Peguam? Polis? Pemburu? Guru? Semua itu antara lingkungan pekerjaan yang berada dalam pengetahuan saya ketika itu. Tidak pernah terfikir akan profesyen lain sama ada sebagai jurutera, doktor, angkasawan, farmasis, politikus, mahupun pemandu F1. Saya memang tidak gempak dalam memilih cita-cita sepertimana kanak-kanak zaman sekarang yang mampu memikirkan untuk menjadi seorang pakar perisian komputer atau menjadi seorang raja lawak astro. Kanak-kanak sekarang memang cepat belajar.

Seingat saya, senarai itu sedikit demi sedikit berubah menjadi lebih gempak dan ranggi dengan hadirnya perkataan-perkataan seperti jurutera, angkasawan, doktor, pakar IT dan sebagainya. Masuk ke alam sekolah menengah, barulah saya mengerti akan jurutera itu banyak cabangnya, doktor itu banyak bidangnya, maksudnya, ini lebih memeningkan kepala saya. Kemudian, mungkin kerana gila glamor ataupun bunyinya yang sedap-sedap sahaja, saya memilih hala tuju saya sekarang ini. Kejuruteraan Kimia.

Masuk alam kolej dan universiti, terus bingung kerana dalam cabang kimia itu sendiri ada banyak lagi pecahannya. Oh, major dalam bioproses, petrokimia, alam sekitar dan pengurusan!. Apa-apapun saya telah memilih untuk menjadi seorang jurutera kimia dan saya redha akan apa yang bakal menimpa saya nanti.

Cumanya, kadang-kadang saya memikirkan, saya mahu membina cabang karier yang lebih hebat. Saya sekarang terfikir untuk membuat bisnes secara kecil-kecilan. Cuma, saya tidaklah terlalu bersungguh dan serius. Tetapi, perkara ini sering bermain di dalam fikiran. Saya menemui beberapa rakan-rakan lama saya dan saya turut bicara tentang bisnes. Berniaga ikan, membuka restoran, bahkan pernah bicara mahu membuka kilang. Mungkin kerana pengaruh bekerja di alam industri membuatkan saya menjadi lebih celaru dengan cita-cita saya.

Apa-apa pun, saya tahu buat masa ini saya perlu fokus dengan modal yang saya ada tatkala ini. Bukan modal insane seperti rancak digembar-gemburkan. Tetapi modal yang saya maksudkan adalah asas saya tatkala ini. Iaitu asas dalam pendidikan dan pelajaran. Tumpukan pada pelajaran tetapi dalam masa yang sama merancang catur kehidupan. Tidak mahulah menjadi seperti peribahasa yang berbunyi, ‘yang dikejar tak dapat, yang dikendong berciciran’. Harapnya tidaklah ya.

Saya baru tamat menghabiskan kerja-kerja praktikal yang sungguh mencabar dan kritikal di FPG Oleochemicals. Rumusan? Tidak perlu bicara soal rumusan kerana saya masih tidak menulis apa-apa di dalam laporan praktikal untuk penilaian pihak universiti. Hahaha. Cumanya, saya memperoleh serba sedikit pengalaman dan pengetahuan baik dari segi industri mahupun kemanusiaan. Pengalaman dan pengetahuan yang bakal saya gunakan dalam kehidupan yang mendatang.

Lagi beberapa hari saya akan pulang ke negara asal saya. Doakan perjalanan saya selamat dan doakan saya bakal menjejakkan lagi kaki ke Malaysia.

Saya masih seperti dulu. Tetapi lebih dalam bercita-cita. Maka usah gusar untuk menegur saya, berbual dengan saya, bicara dengan saya, atau belanja saya, kerana saya masih seperti dulu.

P.s: Saya sengaja membiarkan modal INSANE ditulis walaupun sebenarnya adalah modal INSAN. Salahkan Microsoft word kerana sesuka hati membetulkannya menjadi insane. Tapi mungkin betul juga ia sebenarnya adalah modal insane. Hahahahaha.

Sebenarnya, saya ada perkara lain yang mahu diulas tetapi perkara di atas yang saya ceritakan sekadar tangkap muat sahaja kerana saya lupa apa sebenarnya yang saya mahu tulis.

Tentang Real Madrid, pecat sahaja Capello, gantikan dengan Shebby.Hahaha

Ma I Do Ari. Bang! ( Bunyi tembakan pistol mainan adik kamu)

3 Komen »

  1. Saya memang tak berkenan dengan Capello dari mula. Dia tiada sense of loyalty pada Juventus!

    Komen oleh Rebecca Ilham — Februari 17, 2007 @ 1:38 am

  2. kalau realist bagaimana? :p

    Komen oleh Rosh — Februari 20, 2007 @ 3:25 am

  3. cita-citaku adalah untuk menjadi secret agent

    Komen oleh anime — Februari 21, 2007 @ 9:26 am


Suapan RSS untuk komen-komen bagi kiriman ini. TrackBack URI

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d bloggers like this: